Thursday, 6 December 2012

Keep.Quiet.And.Show.Some.Love.

Perhubungan kita semakin hambar. Mungkin lemau tak disimpan rapi. Atau kering tanpa baja. Bila mana cinta yang disemai semakin kurang berbuah tahun demi tahun. Bila mana cinta berzaman itu disumpah menjadi hanya sekadar tanggungjawab. Lafaz  I love you, I miss you, gudmorning, gudnyte sweetheart. Itu semua menjadi satu kata wajib dan bukan lagi terucap dek cinta dan kasih sayang. Bukan kita tiada sefahaman, bukan antara kita pernah berlaku curang. Mungkin kerana kita tidak pernah dipisahkan. Lantaran sentiasa bersama siang dan malam. Setiap hari aku hanya menghadap engkau. Dan engkau hanya menghadap aku. Dan titik bosan itu mulai tercipta. Silap sungguh percaturan kita.

Lantas timbul usul supaya kita menjauh. Mencari semula titik cinta yang entah kemana diterbangkan. Memberi ruang dan masa untuk kita menilai kembali. Kerna kita sebenarnya memang berjodoh, tapi jodoh itu terkabut dek masa yang meribut. Keyakinan kita utuh. Engkau untukku. Dan aku untukmu. Dan dalam  kalut mencari sesuatu yang semakin pudar, kita masing-masing mabuk dengan benda melalut. Membuat kita lupa seketika pada janji mencari jodoh yang dikabut. Akhirnya kita sesat semakin jauh. Leka dan alpa menerjah tanpa disedari. Silap sungguh percaturan kita.

Kita masing-masing semakin jauh membawa diri. Dengan hala tuju yang entah ke mana  dan langsung tak terbayangkan. Aku si burung bebas dari sangkar emas. Engkau si rerama yang pantas menarik perhatian. Sedang aku terbang ke utara selatan  mencari hala tuju arah hilangnya jodoh kita. Engkau pula dengan tanpa sengaja mengganti permaisuri baru. Hilang sudah sangkar emasku. Tanpa kerelaanku dan juga tanpa kesedaranmu. Silap sungguh percaturan kita.

Aku hanya mampu menunggu. Akan bilakah munculnya detik itu, di mana sangkar emas itu tidak berpenghuni kembali. Ketaksengajaan itu aku maafi, dan untuk menggoncang sangkar itu bukanlah aku orangnya. Biarlah pemilik itu bertakhta buat seketika. Asal engkau masih menyimpan ruang untuk aku. Walau kita sedar rindu seribu tahun itu sukar nak dibayangkan namun aku yakin. Percaturan yang pertama kita itu silap. Aku menunggu percaturan yang kedua walau perlu diharung sepanjang hayat.  Percaturan kedua kita tak mungkin silap lagi. Aku mohon. 

SD : artikel di'reject'. cuba lagi!

SD : artikel ini diterima oleh TERFAKTAB on 24th December 2012. Early Christmas present!