Tuesday, 24 September 2013

Manis

Setiap hari bermanis manis
Kadang rindu mengundang tangis
Hati terdetik akan cinta magis
Wujudkah pelangi setelah gerimis?


SD : Dia manis tapi manis yang dikongsi. :(

Thursday, 19 September 2013

Mana hilangnya marah?

Aku masih ingat lagi aku yang dulu. Yang boleh marah bila bila masa yang aku nak. Yang tak pernah nak simpan simpan bila rasa marah tu datang. Kalau rasa nak sembur, sembur jek tanpa takut takut. Kalau nak pergi kerja waktu pagi dan kereta kena blok dengan lahanat yang tak tahu nak turunkan handbrek, aku lepaskan marah dengan rodok empat2 tayar kereta orang tu dengan pisau. Puas hati aku. Yang kalau tengah drive tetiba ada motor atau kereta yang kurang ajar, aku boleh turunkan tingkap sambil jerit kata makian dan angkat jari tengah pada si driver cilaka. Bila ada makwe entah mana mana yang kacau bf (now already become ex), aku dengan senang hati boleh PM minah tu dan sound dia direct, jangan nak menggatal nak jual p*** dekat bf aku. Bila aku rasa hosmate memekak dan mengganggu aku dekat rumah, senang jek aku jerit dari dalam bilik suruh diorang diam. Yang bila aku marah pada bf, aku boleh lempar barang sesuka hati (eventho aku tak pernah baling iron atau pisau pada ex-bf, padahal dari cerita orang2 tu macam ada..-..-).

Tapi mana pergi marah aku yang dulu? Siapa yang curi? Sekarang ni paling hebat pun kalau rasa marah yang ada cuma bergenang air mata jerk. Marah macam mana pun yang keluar cuma bunyi, 'krik krik krik'. Mana pergi panas baran yang dulu? Kenapa taknak marah marah lagi? Ini aku ke atau dah tukar jadi orang lain?

SD : ada orang cakap makin tua sifat marah tu akan makin hilang. aku harap aku masih muda.

Kalau kita tak payah kawan, boleh tak?

Sentap lagi sekali pagi ini untuk yang ke berapa ratus kali dah. Penat. Sakit. Sakit yang sia sia sebab yang menanggungnya sorang jerk. Sorang lagi, haram tak tau ape pun. Kalau tau pun, ape yang dia boleh buat. NOTHING. Boring, boring, boring. Takkan sepanjang hayat kau asyik nak bergenang air mata? Kau rasa berbaloi ke? Asyik kena himpit sampai tersepit. Kau rasa seronok? Kau lari ke kiri, dia ada. Kau lari ke belakang, pun tetap dia ada. Sekarang kau nak lari ke mana? Jangan lari? Duduk situ diam diam dan biar hadap semua depan mata? Mampu? Kau rasa? 

Amalan untuk mengintai pihak yang di sebelah sana dah lama takde. Dah takde hati langsung untuk diambil tahu. Sebab sebenarnya makin banyak info yang kita dapat makin berkeledak hati nanti. Jalan paling mudah; jangan ambil tahu, jangan gatal tangan untuk tahu dan jangan kisah langsung pada kata kata orang. FULL STOP. Tapi datang satu masalah baru. Bilamana mereka yang hendak dihindari mulai datang berlegar di sekeliling macam bayang.  Macam Cristina Perry ada cakap; “And who do you think you are, Running round leaving scars.” Sakit sia. Kau muncul pada tempat tempat yang sepatutnya aku tak patut nampak kau. Memang tak patut sangat. Kenapa? Kenapa? Seksaan cara apa ni? Kau memang ada niat nak bunuh aku sampai mati ke?

Kalau betul dulu memang semua salah aku, aku minta maaf. Mungkin dengan maaf tak memadai, kau beritahu apa lagi yang kau mahu. Kalau mampu ditunaikan, akan aku buat. Kalau kau rasa aku sentiasa menghantui hidup kau, aku minta maaf jugak.  Aku dah lama pergi mungkin kau yang belum. Harap kau mampu buat benda yang sama macam aku, MENJAUH. Orang ada cakap kalau selepas breakup tapi masih boleh berkawan mungkin sebab masa bercinta tiada rasa cinta. Aku sangkal sedikit kenyataan ni. Kita masih boleh berkawan cuma lagi kita tak boleh kawal rasa untuk bercinta semula. Kau fikir untuk apa kita breakup dan kemudian sambung semula? Keputusan untuk breakup tu kita buat masa mabuk ke?  Aku rasa kita tak perlu buat kerja sia sia untuk bercinta semula. Aku tak mahu dan kau juga patutnya bilang tak mahu. MUKTAMAD.

SD : sebenarnya rasa lega bila kita mengarut konon konon tengah marah, padahal kita tak tahu pun apa yang kita marahkan. :)


Monday, 9 September 2013

Relieved

Ada benda kadang suka buat kita tersangkut sangkut. Macam orang kata, 'Diluah mati mak, ditelan mati bapak'. Nak dibuat salah, tak buat rasa semua tak kena. Akhirnya telan sensorang untuk tunggu satu masa yang tepat dan meletup. And then bila dah meletup semua benda jadi haru biru. Nak reversed back dah tak boleh. Orang cakap nasi dah jadi bubur. :(

Sebab itu bila pada awal dah mula rasa tak selesa, cepat cepatlah menghindar. Kalau at first macam ada rasa tak kena, cepat cepat buat U turn mana mana simpang yang patut. Sebab diri sendiri pun tak pandai nak menegur sebab kalau salah tegur nanti akan dihambur, jadinya berundurlah. Tapi mana kita nak tahu keadaan akan jadi bertambah buruk kan. Kalaulah kita ada mesin masa....

Kita pilih pada apa yang kita mahu. Kita pilih pada apa yang menyenangkan hati. Kita juga yang pilih pada apa yang akan menyakitkan mata. Semua itu pilihan kita. Dan kalau ada terasa sakit, maki diri sendiri dulu. Then baru boleh maki pada benda yang annoying tu. Ya, benda tu sangat annoying, irritating, benci, geli, gediks tapi nak buat macam mana. Kita dah ternampak. Akur jerklah at the first. Then pandai pandailah nak buat macam mana pulak. :)

SD : Lega umpama baru lepas habis jawab SPM.

Monday, 26 August 2013

Kasihi Dia

Rumitnya dia. Lain di mulut, lain di hati. Bila dapat sang bebal, memang sampai ke sudahlah tak difahami. Sukar sangat ke untuk dimengerti? Kalau dia sudah membenci, takkan lah masih lagi si bebal itu yang dinanti? 

Benci itu sebab sayang. Menyampah itu sebab rindu. Marah itu sebab tak pernah ada lupa. Kau bomohkan dia ke? So meleis....

Dia tunggu dah cukup lama. Kau bilang hati entah dah ke mana. Dah tu, kau hadir lagi untuk apa? Membuka luka baru, mengharap dia untuk menjadi bahan lepas amarahmu? Menjadi tempat untuk kau menagih manja yang kau tak dapat? Bro, dia bukan hingusan lagi seperti dulu. Dia kuat bro. Lu kalau nak kasi pecah lagi hati dia, gua takut muka lu yang pecah nanti. Lu baik buat perangai senonoh sikit. 

Dia sayang bukan sebab tiada yang lain sudi menyayang. Dia sayang sebab dia memang sayang. Sayangnya hanya pada yang satu. Yang satu tapi bukan miliknya.  Jagalah hatinya. Kalau itu saja yang kau mampu. Jagalah hatinya. Dia tak minta pada yang banyak. Dia minta satu saja. Kau ada. 



Wednesday, 24 July 2013

Stay

 
 
Hari ini genap setahun pada sesuatu yang tergantung. Tiada kata putus, hanya khabar palsu yang didatangi setahun yang lepas. Tiada keinginan untuk memberi ketelusan. Tiada keberanian untuk mencari kebenaran. Hanya membiarkan semua terkontang-kanting, dibawa arus masa. Yang tersenyum, mereka yang menginginkannya. Yang menangis, mungkin tiada siapa. Mungkin. Dan hari ini semuanya seperti tiada apa-apa. Cuma sedikit kebenaran terbuka namun tiada guna. Penyesalan takkan pernah wujud bilamana tiada kesungguhan. Apa yang boleh diteruskan, teruskan. Apa yang boleh membahagiakan, bahagiakan. Selagi ada percaya, selagi beroleh sayang, selagi wujud rindu semuanya akan baik-baik sahaja.

SD : Terima kasih wahai perumus kesimpulan yang maha tidak berapa bijak.

Sunday, 23 June 2013

Hurt

Sampai satu masa, kesakitan itu hadiah yang mampu diberi. 
Sampai satu ketika, penipuan yang terpaksa dihadap.
Sampai satu saat, hati terdetik untuk berkata cukuplah.

Cukup cukuplah bermain sayang
Cukup cukuplah menabur manis
Cukup cukuplah bergurau manja

Marah untuk kamu
Pedih untuk aku

Biar semua rasa mati dalam jerebu yang mendatang
Aku...
Dah lama mati dalam kamu.

SD : tenang tak mungkin hadir, memang tak mungkin akan hadir. 

Friday, 21 June 2013

Something Special

Apa Akhir Rindu Pungguk..

Hati jiwa ini andai kau tahu..
Menangis merindu
Merintih merindu
..tersangat... rindu

Kata yang satu menyepi
Kalam yang satu menyendiri
menyapa hati
kalbu yang dini

kamu... sampai bila lagi..
kamu... sampai ajalku mati?

Sesungguhnya.. hati jiwa ini andai kau tahu..

Ingin menyapa kamu
Tak sanggup lagi sendu
... sungguh.. aku rindu.

Merindu yang tak sudah
Merindu sungguh nan gundah

Alpaan tangis ini menggapai semangat
pada alam yang satu
pada dingin yang kalbu

Kini.. aku faham hati jiwa mu Pungguk
faham akan jiwamu yang tak habis rindukan bulan
biar bulan kejam, engkau tetap di situ
menanti merindu.. meniti merindu..

Apa akhir rindu kita Pungguk?

SD : Setiap yang single itu jangan dipandang tidak berpunya. Dia kepunyaan seluruh dunia.

Thursday, 20 June 2013

Excuse...Excuse...Excuse...

Manusia ni terlalu banyak sangat jenisnya. Banyak sangat sampai nak termuntah untuk dibilang setiap satunya. Dalam banyak-banyak pesen manusia tu, yang paling menjengkelkan sekali adalah pesen manusia yang penuh dengan alasan tapi dia tak perasan setiap butir bicara yang keluar itu adalah sebuah alasan. Huhh, penat nak explain benda gini. Alasan, alasan, alasan. Nak jemu jelak dah.

Kita ada kawan yang suka datang dan menceritakan segala mak nenek punya masalahnya. Tapi yang masalahnya, mak nenek dia punya masalah tu perkara-perkara berulang yang dah dekat sejuta kali rasanya. Sabar jeklah kita ni menadah telinga. Kadang-kadang datang jugak gian nak bagi nasihat. Bergedung-gedunglah air liur kita ni nak bagi nasihat bagai. Nak bagi idea sikit macam mana nak bagi lerai segala kekusutan. Moga-moga terbukaklah akal dan minda si dia tu untuk cuba ambil nasihat kita ni sebagai panduan. Rupa-rupanya memang setakat moga-moga jerklah. Dengar kat situ, habis kat situ jugak. Bangang!

Lepas tu bila datang lagi masalah mak nenek yang lebih kurang sama, sekali lagi dia datang  ke kita. Cerita lagi. Jalan cerita yang lebih kurang sama. Apa kita ni dah macam tengok channel ulangan kat Astro pulak kan. Dah kalini, kita nak buat apa pulak? Rasa menyesal sebab tak rekod jek nasihat kita yang dulu tu. Kalau tak, sekarang dah boleh jek on rekod, then soh dia dengar gitu-gitu jek. Okay, kalau datang sekadar nak luah perasan, marahkan kita sebab tak suruh bagi nasihat pun. Habis tu telinga kita ni tak sakit pulak kan. Mementang benda free, sesuka nak datang cerita masalah yang berjuta kali ulang tayang tu. Kalau khidmat mendengar ni dah dikenakan caj, mau ribu riban gak kita dapat bayaran kan. Huhhh. Nasiblah kita ni ikhlas nak mendengar, tapi ikhlas pun ada batas gak bro.


Bila nak jadi bebal, jadilah bebal sorang-sorang. Jangan dibebalkan orang lain pulak. Kalau ada orang lain ajak untuk jadi bebal, pilihlah untuk taknak ikut sama jadi bebal. Jangan bebal untuk ikut orang untuk jadi bebal. Rumit kan. Fikirkanlah.

SD : Kawan gunanya untuk menghibur di kala suka dan duka. Sahabat gunanya untuk sentiasa ada di kala suka dan duka. 'DIA' gunanya untuk sentiasa menjadi kejam dalam membuka mata, hanya semata untuk kebaikan.

Tuesday, 11 June 2013

A Big Liar

Orang selalu pertikaikan, kenapa emosi seorang perempuan selalu bertukar-tukar. Mereka selalu kecohkan pada seorang perempuan yang punya sindrom diam tanpa sebab, merajuk tanpa ada salah yang dilaku, hilang dalam keadaan yang sunyi. Acapkali pernah diulang, perempuan yang diam secara mendadak kerana dia dah tahu segala kebenaran. Dan untuk kenapa pula perlu mereka berdiam sahaja? Kenapa tidak dihamburkan segala kata nista. Kenapa tidak dibongkar sahaja segala kebenaran? Kenapa perlu diam pada setiap tipu daya? 

Aku hanya mahu tahu satu. Setelah kebenaran itu diselongkar, setelah segala tipu daya telah dihidu, apakah perlu si perempuan itu tampil untuk memberitahu segala? Untuk apa? Apakah perempuan itu yang perlu untuk bersuara? Untuk apa? Apakah perlu perempuan itu yang menghadap segala tipu daya itu? UNTUK APA??

Cukuplah dia menjadi naif untuk kamu. Kenapa perlu didera dengan penipuan yang tak perlu? Cukuplah dia bodoh untuk kamu. Kenapa perlu disogok dengan segala cerita karut-marut? Cukuplah dia setia di situ, janganlah ditabur dengan kata-kata yang rupanya kosong, hanya peuh dengan drama palsu. Jangan ditipu perempuan itu. Janganlah diperdaya perempuan itu. Tak cukup lagikahapa yang telah dilaku? Kurang lagikah  apa yang telah diberi? Masih banyak lagikah telinga yang harus dihulur untuk mendengar setiap keluhan?

Sekarang kau mahu apa? Dia untuk mendengar setiap keluhan atau dia untuk kau melepaskan setiap apa yang kau tak puas? Tahniah sebab kau telah berjaya mewujudkan satu lagi patung bernyawa yang tak punya hati.


SD : Pergilah sebelum dibenci.

Friday, 7 June 2013

Change

Aku selalu dengar orang cakap, 'Sedangkan pasir pantai pun berubah apatah lagi seorang manusia yang punya hati.' Hurmmmm.

Adakah manusia berubah atau kau yang tak cukup kenal manusia itu? 

SD : Setiap orang sama. Lahir dengan hati yang sama. Tak mungkin setiap tahun dia bertukar hati? 

Tuesday, 4 June 2013

On My Shoulder


Berat mana penderitaan itu
Aku sedia membantu
Besar mana kesengsaraan ditanggung
Aku sedia untuk menampung
Bencana mana yang tak mampu dilalu
Aku sedia membuka laluan walau teruk dipalu,

Asal sahaja engkau kembali tersenyum
Asal sahaja engkau kembali menganyam
Kisah cinta yang sering diangan
Semoga suatu hari menjadi kenyataan.


Untuk sekian kalinya dia tiba lewat malam, untuk mengadu perihal nasib malang yang sering menimpa. Dan masih dengan kebiasaan, telinga ini sedia mendengar tanpa mulut tidak banyak bicara. Hanya mendengar. Sesekali senyuman diukir kerana sudah tahu masih lagi nasihat yang sama yang akan diutarakan sebentar lagi. Tiada masalah baru yang dibentangkan. Tidak perlu berusaha untuk memikirkan jalan penyelesaiannya. Dan harapan semoga dia tidak jemu dengan bebelan sebentar lagi kerana aku juga tidak pernah jemu untuk mendengar setiap keluhan yang dihampar.

Erti jemu jelak tak wujud kerana aku hanya mendengar. Bukan aku yang menanggung erti derita itu. Sekadar mendengar, sekadar menonton. Apakah itu sudah cukup untuk aku merasa? Bukan aku yang patut meletakkan hukum bagi setiap kesalahan. Bukan aku yang patut menilai pada perbuatan. Setiap yang berlaku ada sebabnya. Samada kebodohan diri atau kebutaan mata. Atau mungkin kerana erti sejati.

Malam makin larut. Derai ketawa telah berjaya dilontar. Keceriaan itu kembali semula. Mungkin beban telah dialih sementara. Mungkin apa yang aku lakukan tidak sehebat mana. Tapi cukup sekadar menjadi pendengar untuk kau meluah segala keluh kesah. Bagi mengurangkan beban di bahu.

SD : Aku hanya punya telinga untuk kau perdengarkan masalah. Aku tidak akan bersuara malah mungkin mengabaikan masalah itu setelah puas kau menghamburnya kepadaku. Cukuplah kau bertenang setelah masalah itu diperdengarkan.

Monday, 3 June 2013

Accidently Fake


Kadang kita tak sedar apa yang kita buat. Ada masa kita tak sedar apa yang kita cakap. Kita dah sehabis daya sekat apa yang patut dan apa yang tak patut diluah. Namun kita lupa, kita hanya manusia biasa. Yang punya hati walau sedikit sebanyak ada bau busuk. Kau fikir kau dah cukup baik?

Friday, 31 May 2013

The Truth


Sayang memang sayang.  Rindu bagai nak gila. Kadang benci pun sibuk menyinggah. Cuma satu saja pesanan dan peringatan dalam hati. Yang tinggal hanya kenangan, tiada dalam ingatan pun tak mengapa. Yang mendatang corak bersama, tidak dapat bersama pun tak mengapa. Bila benci simpan tepi, jangan dibuang mungkin nanti berguna. Umur makin meningkat, jangan disamakan dengan kematangan. Lebihkan bijak dari dipijak. Lebihkan pandai dari memandai.

SD : Berapa yek umur awak sekarang? Dah berusia tapi nampak macam tak cukup akal jek.

Tuesday, 21 May 2013

Un-Named

"Seronok ke main hilang-hilang macam ni?"

*diam*

"Lain kali, kalau dah tak suka. Beritahu jek. Tak payah nak menyusahkan orang mesej, call bagai."

"You tengah marah I ke skang ni?" Mungkin aku terkeluarkan satu soalan bodoh tapi mungkin yang sebenarnya soalan bodoh yang memang sengaja diutarakan.

"You ingat I buat ape sekarang ni?! Kunyah batang jagung??"

Aku hanya senyum. Comelnya dia marah aku mcam ni. Ya, aku tahu dia serius marah aku tapi entah kenapa aku rasa dirahmati. Atau kejap lagi aku mati. Kakakaka. Entahlah. Samada dia memang betul-betul tengah marahkan aku sebab hilang langsung tanpa khabar atau ada sesuatu benda lain yang membangkitkan kemarahan dia. Aku dah biasa dengan keadaan macam tu. Dah lali orang kata, sampai dah takde rasa bila dimarah. Samada aku yang silap atau orang lain yang buat salah, tetap aku juga yang jadi batang pisangnya. Yang aku mampu buat, tadah jeklah telinga tu. Dengarlah berapa jam pun dia nak membebel. 

"I cakap dengan you ni, dengar tak? Jangan biar I bercakap sorang pulak."

"Kan I tengah dengar ni. Siap bagi full attention. Cuma lagi makin banyak you membebel, makin comel I nampak. You membebel sebab you sayangkan I kan?"

"Jangan nak tukar topik. I tanya you banyak kali. Mana you pergi? Dah balik tak reti nak inform I ke? Sekarang ni dah pandai berjalan sana sini taknak beritahu I langsung. Janji-janji you haritu, semua tu. Nak buat ape? Simpan dalam kotak, jadik pekasam? Sekarang dah ada kawan lain , you nak sesuka hati campak I lah yerk?"

Hurmm, rasa bersalah pulak aku rasa sekarang ni. Bukannya aku sengaja melarikan diri. Cuma lagi aku perlukan ruang untuk diri aku sendiri. Dan ruang itu hanya akan sempurna di dalam pengetahuan aku seorang saja. Dan aku rasa sebarang penjelasan pada waktu ini samalah seperti aku membiarkan diri menjalani hukuman untuk direjam batu oleh sebatalion tentera. Jadinya berdiam diri dan tunjukkan muka kau yang fokus 200% pada apa yang dibebelkan. Dan bila aku kata fokus, maknanya kena fully focus. Jangan sampai dia tanya semula apa yang dia cakap. Kalau kau gagal untuk jawab, memang dah disarankan untuk kau bunuh diri dengan terjun shopping mall pilihan. Trend bebudak sekarang kan. Asal nak bunuh diri, kena cari shopping mall. Baru ada class. Herk.

"Sorrylah sayang. I busy sangat. Urgent matter and at the same time I lupa nak update semua benda. Charger phone entah ke mana, barang I pun tak berkemas. Phone battery flat then I ingat you tak cari I langsung."

"Tak cari you? Ape sebab you kata I tak cari you langsung?? I mesej puluh kali, langsung tak ber reply. I call. Lagilah haram masuk voice mesej semedang. You nak berambus, you cakap jeklah. You ingat hebat sangat buat I macam ni?"

Bila sampai tahap ni, sepatutnya aku dah boleh mula meradang. Tapi aku cuba kawal keadaan. Aku cuba kawal rasa marah. Aku tarik nafas panjang-panjang. Hembus semula dengan kadar yang perlahan. Aku tenangkan fikiran. Sekali sekala aku larikan fikiran ke sebuah padang yang luas, untuk menenangkan keadaan aku sendiri. Tiada guna untuk aku juga naik baran, tiada keuntungan untuk kedua kami. Biarlah dia reda dulu. Samada salah aku atau salah dia, aku malas nak fikir. Benda tetap akan jadi sama. Aku tetap aku yang begini, duduk dalam satu situasi yang tak bernama. Apa yang aku hendak menangkan? Walau aku menang kali ini sekalipun, tetap aku yang kalah. Sebab bukan aku yang teratas padanya. Seribu tahun lagi pun, tetap bukan aku. 

Hari ini aku lagi gemar untuk berdiam. Mungkin beberapa hari 'kehilangan'ku banyak yang dah berubah. Tapi aku tahu perubahan itu hanya sementara. Keadaan akan menjadi normal seperti sedia kala. Aku tetap akan menjadi aku yang sentiasa mengalah dalam keras. Dia akan tetap menjadi dia yang merengek untuk dimanja. Dan mereka tetap akan menjadi mereka yang  akan sentiasa menghukum tanpa sempat untuk diberi hujahan pembelaan diri. Dan begitulah Bumi berputar seperti selalunya. 

Aku merenung setiap butir bicara yang dibebelkan. Aku nampak satu benda. Ya, ada sayang di situ.


"Selepas sayang itu diletak, kau ingat senang untuk ditarik semula? Kau ingat sayang itu benda yang boleh diletak dan diambil semula?" -SD-

Wednesday, 10 April 2013

Goodbye

Aku tak ramai kawan. Kalau nak dikira, mungkin tak lebih dari jari-jari kat tangan aku yang ada sekarang ni. p/s: jari aku tak pernah putus disebabkan mercun buatan sendiri. Nak dikatakan kawan dalam FB, twitter, yang jumpa time pesta buku atau jumpe kat mane-mane pun lah, itu aku akan klasifikasikan sebagai kenalan. Yang mana kenalan tidak mendapat sepenuh cerita dan sejujur perwatakan dari aku. Tapi kalau pesen dengan kenalan semua dia bantai sebagai kawan dan bercerita segala 1001 satu macam cerita-cerita durjana, okay itu kita klasifikasikan sebagai sialan. Full stop.

Bila berkawan, aku akan sentiasa wujudkan sifat sayang pada kawan. Aku akan anggap diorang sama seperti keluarga aku. Malah, adakalanya aku melebihkan kawan-kawan dari keluarga. Ini jujur. Entah kenapa aku lebih selesa untuk bercerita hal sensitif dengan kawan berbanding mak aku sendiri. Yup, mak aku tu taching orangnya. Kalau dengar perihal kehidupan aku, mahu dia tak berhenti menangis 40hari 40malam. Jadi hal lain pulak nantinya. Dan satu yang aku suka akan kawan-kawan aku, mereka lebih banyak diam dari menyampuk. Dan bila tamat cerita, barulah diberi conclusion untuk setiap hal. Hurm, sayang sangat diorang.

Kawan yang baik adalah kawan yang diam sewaktu kita berbicara, yang marah kita secara direct bila tahu kita bersalah, yang tak akan ambil hati atau sentap dengan setiap perlakuan kita, yang tahu luar dan dalam kita namun masih boleh tersenyum, yang tahu baik dan buruk; di mana yang baik dipuji dan yang buruk di letak bawah tapak kaki. Kawan tahu bila kita dalam kesusahan, tahu bila waktunya kita perlukan ruang bersendiri, tahu waktunya bila dia patut hadir untuk menceriakan. Dan itulah kawan aku.

Tapi kawan yang sedikit itu pun, mahu dirampas dari aku. Mungkin waktunya telah sampai. Aku hanya mampu kirim doa semoga engkau bahagia di sana. Maaf, tak banyak masa yang dapat diluang. Rahsia kau, aku dan mereka akan sentiasa tersemat selamanya dalam hati ini. Memang tiada ganti untuk kawan seperti engkau, tapi aku masih punya mereka yang lain yang mewarisi frencode kita.

SD : Hai kawan. Tenanglah engkau di sana. Jadilah bintang yang akan sentiasa memerhati aku di bawah sini.