Thursday, 7 February 2013

Rumours

Khabar angin ni baik ke tak sebenarnya? Cerita-cerita yang didengar dari mulut ke mulut ni, boleh dipercaya ke tak sebenarnya? Kalau bercerita pasal benda yang semua pun orang dah tahu, itu dah dikira mengumpat ke? Kalau bertanya sesuatu benda yang tak confirm just untuk mengiyakan sesuatu cerita tu, salah ke? Okay, tanya perihal orang yang tak berkaitan, lepas tu pergi cerita balik pada orang lain yang juga tak berkaitan, and then KABOOM. Keluar cerita lain pulak. Itu kita panggil pembawakan mulut anjing. Hermmm.

Bagi aku, kalau ada orang nak bercerita pun pasal orang lain ke aku, please make sure kisah itu betul. Yang tiada tokok tambah walau 1% pun dari cerita asal. Even kalau orang nak bercerita pasal aku kat belakang pun, aku tak kisah. Tapi pastikan cerita yang betul, tidak ditokok dan cerita itu sah dari mulut aku sendiri. Bukan dari pandangan senget engkorang. Kadang-kadang dalam keseronokan kita nak bercerita pasal orang lain, kita tambahkan perasa dengan pandangan kita. Padahal itu cuma pandangan sahaja, maksudnya hanya pendapat. Tapi si pendengar bercerita pulak pada orang lain dan masukkan pendapat / pandangan kita itu dalam cerita. Dah jadi satu cerita lain pulak. Makin panjang. Makin serabut. Makin jadi anjing ceritanya.

Bercerita belakang tentang seseorang itu tak semuanya dikira mengumpat. Kau cakap si polan dah berubah jadi baik setelah selalu mendengar ceramah dari UAI (dah ada 2 orang yang tiada di tempat kejadian; si polan dan UAI), itu nak dikira sebagai mengumpat ke? Rasanya tak kan? Kau nampak conversation dua, tiga orang kawan dalam timeline, kau dah start keluarkan kepakaran magik kau untuk assume setiap conversation diorang. Padahal kau tak tahu cerita hujung pangkal. Men redah tengah-tengah jek. Then kau beritahu pula pada kawan-kawan yang lain. Si polan tu dengan si polan tu , macam ni, macam tu. Hermmm.Yang ini aku tak panggil mengumpat. Inilah pembawakan mulut anjing.

Rasanya semua orang dah tahu, makin banyak kita buka mulut tentang kisah orang lain, makin banyak pula kisah kita akan terbuka pada orang lain. Susah nak percaya pada konsep ni, tapi itu tak mustahil. Ini bukan konsep karma; kau bercerita buruk hal orang, then suatu hari nanti orang akan bercerita buruk pasal kau. Ini bukan karma. Once kau buka mulut bercerita pasal orang lain, actually kat situ lagi kau dengan sendirinya telah berjaya membuka pekung sendiri pada orang. Dan jangan marah bila cerita tak betul pasal engkau tersebar, ada kemungkinan kau juga menyebar cerita yang tak betul. Mungkin dalam ketaksengajaan. Biasalah, tengah bercerita, bergosip. Mana nak ingat dunia kan. Lagi-lagi kalau ada yang tukang tambah perasa. Makin sedap kan.

Masing-masing dah besar. Risiko mendengar balik cerita-cerita buruk pasal diri sendiri ni, terpulang pada berapa banyak cerita-cerita buruk yang pernah kau tebarkan. Cerita buruk ni jangan sampai jadi fitnah. Setakat kau nak bercerita cakap benci kat si polan, si polan. Aku tak kisah sangat. Ni kalau dah sampai ada benda tak betul yang dibangkitkan, jangan sampai dipertemukan. Jangan sampai, ok.

SD : Taknak bercerita pasal aku ke? Tak payahlah ulang cerita yang sama. Dah boring. Ceritalah pasal buku aku pulak. Takkan tak tahu kot aku dah aktif menulis sekarang ni. Tipulah kalau tak tahu.

2 comments:

Anonymous said...

cerita keling

shina daniella said...

cc Persatuan India cc MIC